oleh

Rektor UIN Yogya Minta Mahasiswa PTKIN Tidak Hanya Berorientasi Politik

YOGJAKARTA (Suarakaryanews.com): Rektor UIN Sunan Kalijaga Yogjakarta Al-Makin mengatakan, mahasiswa Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri (PTKIN) harus dikembangkan talenta, bakat, minat, dan keahlaiannya, baik di bidang olahraga dan seni. Sehingga, mereka tidak hanya berorientasi politik.

Pesan ini ditegaskan Al-Makin saat berbicara pada Focus Group Discussion (FGD) Wakil Rektor/Wakil Ketua Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama PTKIN se-Jawa dan Madura. FGD membahas persiapan Invitasi Pekan Pengembangan Bakat dan Minat Mahasiswa (IPPBMM) PTKIN se Jawa dan Madura.

Giat kali ke VIII ini akan berlangsung di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, 21 – 25 Juni 2021.

“Digelarnya IPPBMM PTKIN se-Jawa dan Madura sangat tepat agar mahasiswa tumbuh menjadi pribadi yang tidak hanya berorientasi pada politik, tetapi juga menggemari olahraga dan seni,” harap Al Makin di Yogyakarta, seperti dilansir laman kemenag.go.id, Jumat (12/03/2021).

Menurut Al Makin, saat ini mahasiswa UIN kurang berimbang lokus pengembangannya, masih terkesan berorientasi politik. Sehingga, pengembangan aspek lainnya kurang tergarap dengan baik. “Di samping memperkuat silaturahim antar PTKIN se Jawa dan Madura, saya berharap IPPBMN menjadi wahana menggali bakat minat mahasiswa secara optimal,” pesannya.

Kasubdit Sarpras dan Kemahasiswaan Direktorat Diktis Ditjen Pendidikan Islam Kementerian Agama Ruchman Basori mengamini apa yang dikatakan Rektor UIN Jogjakarta. “Melalui SK Dirjen Pendidikan Islam Nomor 4961/2016 organisasi kemahasiswaan didesain agar mahasiswa berkembang jiwa kepemimpinannya, juga bakat minat dan keahlian,” ujarnya.

Ruchman berharap, IPPBMM juga bisa memberi nilai tambah pada penguatan akreditasi PTKIN karena melahirkan beragam prestasi dan karya. “Prestasi mahasiswa dan alumni menjadi salah satu borang aktreditasi yang bernilai strategis,” paparnya.

“IPPBMN harus disesain semenarik mungkin, substantif tetapi juga bernilai entertaint, sehingga menambah image building positif PTKIN,” sambung nantan Ketua I Senat Mahasiswa IAIN Walisongo ini.

Ketua Forum Wakil Rektor/Wakil Ketua Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama PTKIN se-Jawa dan Madura Ihsan menambahkan, IPPBMM akan menjadi ajang dan media unjuk potensi dan prestasi di bidang bakat dan minat. Menurutnya, mahasiswa dan alumni PTKIN sebagai generasi milinial harus memiliki kesiapan, tidak hanya bidang akademik dan keilmuan agama, tetapi juga soft skill maupun hard skill yang mewadahi potensi bakat dan minatnya.

“IPPBMM ke VIII di UIN Jogjakarta yang tertunda satu tahun ini, harus dilaksanakan dengan baik, menjunjung profesionalitas, sportifitas, dan tanggungjawab dengan mengikuti protokol kesehatan, yang ketat di masa pandemi Covid 19,” ucapnya.

Wakil Rektor/Wakil Ketua Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama UIN Jogjakarta Abdul Rozaki mengatakan, IPPBMN akan diiikuti 18 PTKIN se Jawa dan Madura dengan kurang lebih 500 atlit. Ada 5 cabang olahraga, 11 cabang riset ilmiah dan 14 cabang seni yang dipertandingkan.#

Artikel Terkait