oleh

Waspada 24 Kecamatan di Kabupaten Bandung Rawan Longsor

BANDUNG (Suarakaryanews.com): Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bandung, Jawa Barat, mencatat 24 kecamatan berpotensi menghadapi bencana longsor pada musim hujan akhir tahun 2021 ini.

Kepala Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Kabupaten Bandung Hendra Hidayat mengatakan hal itu tercatat berdasarkan analisis dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) soal cuaca ekstrem yang diprediksi melanda kawasan Bandung. Kini BPBD pun sudah menetapkan status tanggap darurat.

“Artinya masyarakat yang bermukim di wilayah perbukitan, atau bantaran sungai, agar meningkatkan kewaspadaan berkaitan dengan potensi bencana hidrometeorologi,” kata Hendra di Bandung, Jawa Barat, Rabu.

Hendra menjelaskan 24 kecamatan itu yakni Kecamatan Arjasari, Baleendah, Banjaran, Cangkuang, Cicalengka, Cikancung, Cilengkrang, Cileunyi, Cimaung, Cimenyan, Ciparay Ciwidey, Ibun, Kertasari, Kutawaringin dan Margaasih.

Kemudian Kecamatan Nagreg, Pacet, Pamengpeuk, Pangalengan, Paseh, Pasirjambu, Rancabali dan Soreang. Dari 24 kecamatan itu, BPBD mencatat ada 124 desa yang berpotensi menjadi titik longsor.

Pihaknya pun sudah menyampaikan imbauan kewaspadaan itu ke setiap kecamatan dan diteruskan ke setiap desa.

Selain longsor, menurutnya banjir bandang pun perlu diantisipasi pada musim hujan ini karena seiring meningkatnya curah hujan, banjir bandang pun sangat berpotensi terjadi.

“Masyarakat di bantaran sungai pun perlu berhati-hati, karena longsor juga bisa berpotensi menimbulkan banjir bandang, karena berpengaruh membuat sungai tersumbat,” katanya seperti dilansir antaranews.com.

Maka dari itu, ia meminta masyarakat intensif berkomunikasi dengan BPBD dan melakukan upaya pencegahan. Misalnya masyarakat bisa menganalisis potensi longsor jika ada rekahan tanah, atau menghilangkan sumbatan-sumbatan di sungai guna meminimalkan potensi banjir bandang.

“Karena kalau banjir genangan itu bisa terprediksi, biasa terjadi kalau misalnya di Kertasari hujan, dua atau tiga jam setelahnya itu banjir terjadi di Baleendah atau Bojongsoang, jadi yang harus diwaspadai itu longsor dan banjir bandang,” kata dia.#

Artikel Terkait